Bisnis

Sri Mulyani: Infrastruktur Lebih Penting dari pada Mobil Murah

Administrator | Sabtu, 21 September 2013 - 16:28:32 WIB | dibaca: 3219 pembaca

Direktur Pelaksana Bank Dunia Sri Mulyani Indrawati menilai pembangunan infrastruktur lebih penting ketimbang pemerintah memacu investasi mobil murah.

Mantan Menteri Keuangan  periode 2005-2010 itu mengatakan Indonesia masih membutuhkan investasi di sektor infrastruktur untuk menopang kebutuhan rakyat dalam menjalankan aktivitas.

Keterbatasan infrastruktur, lanjutnya, selama ini dianggap sebagai halangan Indonesia untuk tumbuh lebih tinggi karena menimbulkan inflasi dan memperlebar defisit transaksi berjalan.

“Jadi, investasi di bidang infrastruktur jauh lebih penting dalam hal fokus pemerintah,” katanya saat dimintai pendapat mengenai low cost green car (LCGC) di sela APEC Finance Minister Meeting hari ini, Jumat (20/9/2013). 

Seperti dikutip dari bisnis.com, Sri Mulyani menyebutkan estimasi kebutuhan investasi untuk infrastruktur di negara berkembang sekitar US$1 triliun-US$1,5 triliun per tahun, yang berguna untuk menopang pertumbuhan ekonomi, mendorong produktivitas, mengurangi kemiskinan dan meningkatkan kesejahteraan rakyat.

Namun, lanjutnya, persoalan yang selama ini terjadi adalah kebutuhan infrastruktur sangat besar, tetapi anggaran pemerinyah terbatas.

“Sementara itu, di luar banyak sekali sumber pendanaan yang ada, apakah itu pension fund, equity fund, bank, yang tidak mau masuk ke infrastruktur karena dipersepsi besar, ketidakpastian kebijakan, regulasi dan itu membutuhkan suatu perantara,” tuturnya.

Global infrastructure facility yang dilakukan Bank Dunia ingin membuat fasilitas keuangan untuk membiayai infrastruktur guna menjembatani kebutuhan pendanaan jangka panjang, risiko yang berkaitan dengan nilai tukar, sehingga swasta mau mendanai proyek infrastruktur.










Komentar Via Website : 0


Nama

Email

Komentar



Masukkan 6 kode diatas)